Diari Umrah Pertamaku


Mulut ini tidak pernah culas untuk berzikir dan beristighfar. Sukarnya untuk berperasaan begini jika berada di Malaysia.

Belum tentu masa-masa terluang begini diisi dengan zikrullah. Perasaan yang sukar untuk digambarkan.

Hakikatnya, hati sebulat-bulatnya menyerah diri dan tidak sabar lagi untuk berkunjung ke rumah Allah dan menziarahi makam Rasulullah s.a.w.

Ya Allah… ajaibnya bumi Madinah.

Ajaibnya rumah Allah.

Ajaibnya menjadi tetamu Allah.

Post a Comment

Sembang Buku

© Lubuk Buku Malaysia. Design by Fearne.