1. Alana jatuh cinta pada Dion, sementara cowok yang terlihat seksi saat berkeringat itu selalu membicarakan Bianca. Cewek kembar itu terpesona pada Dion dari sudut pandang yang berbeda.

2. Jika mata Lindu selalu menyimpan kangen pada wisanggeni … Walaupun Wisang begitu menyayangi Nerva. Ada yang harus dibayar mahal, karena mereka kehilangan orang kesayangan.

3. Sementara cewek seluruh kelas mendadak ingin memiliki Pak Erzet, melupakan Bu Nirmala yang selama ini mengajar mereka matematika.

4. “Kamu tidak percaya pada cinta yang terakhir?” Pertanyaan Dery kepada Hanum sebenarnya sebuah isyarat sekaligus pertaruhan. Tiba saatnya sang kekasih direlakan pergi, karena Hanum memilih matahari baru.

5. Akhirnya Pring Wulung menyadari, Astrina hanya tempat singgah. Cinta sesungguhnya sudah tumbuh di hati yang setia menunggu: Wening. “Aku tak dapat melupakan serabut wajah di antara pucuk-pucuk gelagah.”

Membaca Segi Tiga Cinta seperti menemukan oase bening di tengah beribu arus deras kisah-kisah yang berbisik. Sederhana, manis dan memuntaskan rasa haus.

Segi Tiga Cinta


Pesawat kecil kami mendarat di negeri antah-berantah. Saat pesawat itu mulai merendah, aku bisa melihat hamparan hijau yang tak terlalu lebat, juga tak benar-benar hijau. Hijau yang kering dan lesu, namun justru terlihat ramah dan tak menakutkan untukku.

Perjalanan ke salah satu wilayah terluar Indonesia mengantarkan Matara, gadis berusia dua belas tahun, pada petualangan menakjubkan yang belum pernah ia bayangkan. Dunia yang serbaganjil pun menjadi sebuah kenyataan baru untuknya.

Mata Di Tanah Melus


Kutipan cerpen yang ditulis oleh A.A. Navis, sasterawan besar yang telah melahirkan karya-karya monumental dalam sejarah sastra Indonesia. Pemikirannya yang kritis dapat dijadikan sebuah otokritik bagi setiap pemeluk agama di Indonesia dan mana pun juga.

Silakan bercermin pada cerpen-cerpen yang ada dalam kumpulan ini. Lalu putuskan, apakah kita akan menarik hikmah dan manfaat atau bersikap “buruk rupa, cermin dibelah”.

Robohnya Surau Kami


Hikayat Faridah Hanom adalah novel hasil karya Syed Syeikh al-Hadi pada tahun 1925. Novel ini menggunakan kata ‘hikayat’ sebagaimana ‘Hikayat Abdullah’ atau ‘Hikayat Inderputera’. Hikayat Faridah Hanom mengisahkan percintaan sepasang anak muda keturunan bangsawan iaitu Faridah Hanom dengan Shafik Afandi.

Novel ini menggambarkan percintaan muda-mudi yang terhalang seperti yang digambarkan dalam cerita liput lara Melayu. Pertemuan pasangan yang bercinta itu adalah secara biasa dab tiada lagi diselitkan unsur-unsur khayalan seperti mimpi.Percintaan dalam karya ini bukanlah percintaan antara seorang wira yang mencari seorang wanita yang diilhamkan oleh mimpi, ataupun yang ditemui dalam pengembaraan seperti yang terdapat dalam kebanyakkan hikayat, tetapi percintaan dalam Faridah Hanum mempunyai nilai intelektual… percintaan antara keduanya lebih merupakan sebagai panduan spritual hasil daripada cita- cita yang sama. Tema percintaan seumpama ini adalah tema percintaan yang baru dalam kesusasteraan Melayu pada waktu ini.

Hikayat Faridah Hanum menampilkan perkahwinan paksa antara Faridah Hanum dengan sepupunya Baharuddin Affandi. Sebagai tanda protes terhadap amalan ini, pengarang mengambarkan perkahwinan yang ditetapkan oleh orang tua itu tidak membahagiakan. Tema seumpama ini terdapat dalam novel Hikayat Faridah Hanom dan Salah Asuhan.

Novel ini mengangkat emansipasi wanita yang menampilkan watak Faridah Hanum seorang perempuan yang berpendidikan. Yahya Ismail (1963: 438) meletakkan Syed Sheikh Al-Hadi sebagai pelopor tema emansipasi wanita dalam novel di Malaysia. Melalui watak Faridah Hanum wanita tidak lagi berada di bawah kongkongan lelaki malah wajar berdikari. Namun begitu wanita juga disarankan supaya menjaga batas-batas pergaulan agar tidak terkeluar dari nilai dan normal masyarakat pada ketika itu.

Hikayat Faridah Hanum melukiskan persoalan ini:
Bermula, menyekat akan perempuan daripada pelajaran itu suatu dosa yang maha besar di atas kaum dan bangsa dan negeri yang akan diperiksa kelak oleh Tuhan dihadapan-Nya di padang mahsyar dan dibalasi-Nya dengan penjara neraka jahanam bagaimana laki-laki itu penjara sekalian perempuan-perempuan di dalam api dapurnya sahaja di dunia ini. (Hikayat Faridah Hanum, 1985: 136)

Hikayat Faridah Hanum


"Kamu kecil lagi, lombong ini berbahaya! Kenapa tak beritahu? Kenapa degil sangat?"

Itu lah antara kata-kata yang aku dengar. Mungkin itu adalah leteran kerana dia sayangkan aku. Mungkin masa itu juga bukan masa untuk bermotivasi kerana abah sedang penat. Waktu marah-marah itu, abah pegang tangan kuat. Kuat, tidak dilepaskan. Tetapi, mendadak abah tukar fikiran.

"Nak sangat berenang kan? NAH, BERENANG! BERENANG!"

Abah mencampakkan aku semula ke dalam lombong.

KANDUNGAN

Bab 1 - Setinggan Di Kuala Lumpur

Bab 2 - Memulakan Hidup Baru

Bab 3 - Cerita Kampung Congo 1

Bab 4 - Cerita Kampung Congo 2

Bab 5 - Buat Saja!

Bab 6 - Kisah Di Kampung Jeram

Bab 7 - Alam Persekolahan

Bab 8 - Dunia Awal Remaja

Bab 9 - Malang Tidak Berbau

Bab 10 - Menjadi Lebih Dewasa

Bab 11 - Menuju Menara Gading

Bab 12 - Mengejar Cita-cita

Bab 13 - Mesyuarat, Malam dan...

Bab 14 - Selalu Tiada Di Sisimu

Budak Kampung Congo


‘Takotsubo’ adalah sindrom jantung yang menyebabkan dinding ventrikel sebelah kiri membengkak seperti bentuk pasu Jepun. Pesakit akan mengalami masalah sakit dada dan kesesakan dadaakibat kegagalan jantung mengepam darah akibat kegagalan jantung mengepam darah secara efektif.

Doktor keluar dari pintu Zon Merah dan mendapati suami pesakit berada di suatu sutu dan sedang membuat panggilan telefon. Antara butir-butir perbualannya:

“Hello! Budin! Ini abah ni. Abah di hospital. Mak kau sakit. Doktor cakap sebab ‘Tak Mau Setubuh’. Abah dah cakap dengan mak kau lama dah. Mak kau tak mahu dengan.”

Ah sudah! – Doktor.

Diagnosis 6: Katastropik

Sembang Buku

© Lubuk Buku Malaysia. Design by Fearne.